Makasih buat: Tuhan | Tanah Borneo | Kota Malang | Tanah Sintang |Bumi Puyang Gana | Kampus Tercinta | Anggi & Laras | Para Pembaca

jasa pembuatan blog. per blog kami memberikan harga spesial hanya Rp.250.000 Hub kami di HP 0813 4933 1313

Miki Hermanto. Powered by Blogger.
Widget by Katakan-Hey
Widget by Katakan-Hey
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

sudahkah kita menghormati sang ayah?

Friday, 17 October 2014

ayah adalah orang yang membesarkan kita, mencukupi semua kebutuhan kita tanpa pernah mengeluh dan mengatakan tidak ada. bagaimana pun caranya mereka akan memenuhi semua kebutuahan kita, dan hebatnya seorang ayah. sejahat atau suruk apapun dia tidak ingin anaknya seperti mereka melainkan menjadi lebih baik. dia rela melakukan apa saja demi anak-anaknya yang dia sayangi, namun tidak sedikit diantara kita mengabaikan mereka bahkan tidak sedikit yang tidak tahu berterima kasih. mungkin video berikut ini cukup untuk menyadarkan kita, betapa besarnya pengorbanan seorang ayah.
semoga dari video itu mampu untuk membuat kita kembali kepada orang tua kita dan memohon maaf atas segala kesalahan kita


Bahaya Hand phone / hp mampu untuk goreng telor

masa kini hampir seluruh penduduk dunia sangat bergantung kepada hand phone atau hp bukan karna apa-apa, semua itu karna kebutuhan penyampaian dan peneriaan informasi, dengan adanya hand phone ini semua aktivitas dan pekerja menjadi cepat dan mudah, penguna hand phone ini bukan hanya sebatas pada orang dewasa saja tapi termasuk anak-anak dan bahkan balita, namun di balik semua itu ternyata hp atau hand phone ini memiliki radiasi yang sangat berbahaya bagi kesehatan kita, radiasi 4 buah hand phone mampu untuk mengoreng telor seperti pada video di bawah ini

dari video tersebut di atas membuat kita ngeri akan bahanya radiasai hp
selain mampu untuk mengoreng telor hp juga mampu untuk membuat popcorn seperti video dibawah ini
heem.. bagaimana?
ngeri bukan. berhati-hatilah dalam mengunak hp dan gunakanlah seperlunya saja
salam..


Perusahaan Raksasa Ini Biarkan Pegawai Buat Kantor Berantakan

Friday, 3 October 2014

Hampir setiap perusahaan selalu menjaga agar lingkungan kantornya tetap bersih, rapih dan membuatnya terasa nyaman. Uniknya, perusahaan teknologi raksasa Google justru tidak melakukan hal serupa dan membiarkan para karyawan membuat mejanya berantakan.
Mengutip laman Business Insider, Sabtu (4/10/2014), CEO Google Eric Schmidt yang pada waktu itu baru memulai hari pertama kerjanya merasa sangat heran melihat betapa berantakannya kantor tersebut. Pada 2001, Schmidt memang baru menjabat sebagai CEO Google.
Melihat ruang kerja kantor yang berantakan, dia lantas meminta Head of Facilities Google, George salah untuk membersihkan dan merapihkan kantor itu. Tunggu saja, sehari setelah kantor dirapihkan, dia malah mendapatkan email dari pendiri sekaligus CEO Google saati ini, Larry Page.
"Kemana seluruh `sampah` saya menghilang? Saya ingin kamu membawanya kembali sekarang juga," tulis Page pada Salah seperti tertulis dalam buku `How Google Works` karya mantan SVP of Products Google Jonathan Rosenberg.
Reaksi Page itu membuat Schmidt sadar bahwa dia telah salah bermain-main dengan budaya kerja di perusahaan global tersebut. Dia kini telah lebih terbiasa dengan gaya kerja Google hingga membiarkan meja para karyawan tetap berantakan.
Alasan Page membolehkan para karyawan membuat mejanya berantakan adalah karena dia menganggap itu sebagai ekspresi natural dari para karyawan. Meja yang berantakan merupakan wujud dari kreativitas dan meningkatkan produktivitas para karyawan.
Suasana kantor Google yang berantakan dianggap dapat membuat para karyawan lebih nyaman saat bekerja. Itu semua juga dilakukan untuk mencegah karyawan bekerja dari rumah di jam-jam kantor.
"Ternyata tak masalah membuat kantormu berantakan," ungkap Schmidt dan Rosenberg

Sumber:


Amink Hanaf si penebar Sara di tanah Kaltim

Tuesday, 23 September 2014

Setelah sebelumnya di jogja ada warga pendatang yang mencaci maki warga asli jogja dan harus berhubungan dengan pihak yang berwajib lantaran karena kicauannya di media sosial yaitu pemilik akun Florence (baca selengkapnya disini) dan mendapat respon yang sangat keras dari warga jogja. dan ternyata di Kalimantan Timur juga ada warganya nya menebar teror dan sara, itu pemilik akun Amink Hanaf dalam kicauannya ia
  "Dan Untuk Suku" ASLI Kalimantan Suku DAYAK,KUTAI,BANJAR Dan ORMAS" SUKU" ASLI KALIMANTAN Jangan pernah Membeking Partai dan kader" PDIP satu pulau kalimantan ya bila ketahuan saya pasti saya ratakan bumi hanguskan pulau kalimantan"  itu di posting pada tanggal 04 september 2014. 

Tidak diketahui apakah ada unsur politik atau tidak, namun yang jelas memang menjelang Pemili PilPres. kicauan itu mengundang reaksi komentar dari beberapa orang seperti yang di komentar oleh Arum Jutexz "
G tau trimakasih itu nmax kalau mau membumi hanguskan orng kamu bisa makan beli baju jga krna hdup di kalimantan............lgian yakin kah u berani membumi hanguskan kaltim!
G suka sma partai politik g usah ngancam orng.......orang lain jga punya hak kali buat memilih....kamu siapa nglarang? Emng kamu tuhan?"


tidak sampai di situ saja Amink Hanaf kembali berkicau yang menurut hikmat saya mengusik luka lama di kedua belah pihak. padahal saat ini suku dayak dan madura sudah sangat nyaman membaur menjadi satu membangun hidup baru dan membagun NKRI ini begini kicauannya 
"He kalian" khususnya Suku Dayak kalteng kalian'' mesti sadar dan berterima kasih karena dulu waktu Perang Suku kalian DAYAK Vs Madura sebenarnya kalian kalah sm suku madura tp karena masyrakat sy bugis dan makasar yg domisili di kalteng membantu makanya bisa menang lawan madura,ini Fakta loh ya karena dr tahun 1982 sampai tahun 2000 ada 33 kasus keributan kalian lawan suku madura baru satu kali kalian menang itu pun karena bantuan masyarakat sy bugis dan makasar yg domisili di kalteng" yang di posting pada tanggal 18 september 2014. hal ini tentu saja mengandung respon yang beragam dari penguna media sosial 

"Edy Purnomo Putra Banyuwangi" Amink Aduh Dek Sakti Kah Sini Lawan Edy Orang Jawa... sini lawan saya dulu... jgn lwn org dayak dulu... ksktian mu blm sbrp... tak usah bw suku... sni lawan aq edy purnomo... sy tgl di TENGGARONG SEBERANG L2 BLOK C... KALIMANTAN TIMUR...."


di setiap postingnya ia selalu mengklaim kalau dirinya seorang panglima "" sy ,SAYA ANDI AL.AMIN HANAF SEBAGAI PANGLIMA BUGIS MAKASAR"
tulisanya di setiap statusnya di media masa itu. 

 


Cara Mengatasi Instal Windows di GPT Partision Style

Wednesday, 17 September 2014

Biasanya pada laptop keluar terbaru mulai 2013 keatas yang spesifikasinya sudah corei5 keatas tidak bisa instal ulang sistem operasi lain, kebetulan laptop yang saya instal adalah Toshiba Satalltelit M840. Saat saya jalakan CD atau Flashdisk yang sudah ada boottable windows kebetulan saya menggunkan windows 7, Tidak terbaca boot menu ke CD atau flahdisknya ternyata karena settingan BIOS ya UEFI pada boot mode
  1. Pastikan data dihardisk anda telah di Backup karena syarat menghapus GPT Partision Style adalah clean seluruh isi harddisk
  2. Ubah Boot mode UEFI menjadi CSM Boot (Masuk BIOS - Advanced - System Configuration - Boot Mode)
  3. Jalankan CD instalasi windows
  4. Setelah di halaman welcome instalasi, ketik Shift+F10 (akan tampil cmd administrator)
  5. ketik "diskpart" (memanggil aplikasi diskpart)
  6. ketik "list disk" (menampilkan seluruh list partisi hardisk)
  7. Lihat partisi disk yang ada tanda * pada kolom GPT
  8. ketik "select disk nomor_disk" (ganti nomor_disk dengan nomor partisi disk yang ada tanda * pada kolom GPT)
  9. ketik "clean"
  10. setelah itu exit
Menghapus GPT Partision Stye
Menghapus GPT Partision Stye
Setelah proses diatas dijalankan, maka hardisk anda sudah bisa diinstal sistem operasi lain prosesnya sama saja dengan proses instalasi lainya
Sumber:

atau lebih jelasnya seperti berikut ini
  1. Jalankan CD instalasi windows
  2. Setelah di halaman welcome instalasi, ketik Shift+F10 (akan tampil cmd administrator)

Kemudian ketikkan "DISKPART" lalu tekan enter.
3. Ketik "LIST DISK" lalu tekan enter.
diskpart command: list disk 
4. Pilih Disk 1 dengan cara mengetikkan "SELECT DISK 1" lalu tekan enter.
5. Ketik "DETAIL DISK" lalu tekan enter. Langkah ini akan memberikan informasi tentang semua volume yang ada pada disk (cakram) yang dipilih (disk 1). Jika anda tidak mempunyai volume di dalam hard disk, anda bisa langsung lihat langkah ke 9.
diskpart command: detail disk
6. Ketik "SELECT VOLUME 5" (disk yang akan diubah ke format GPT) lalu enter.
7. Ketik "DELETE VOLUME" lalu enter.
8. Lakukan berulang kali langkah 6 dan 7 sampai anda menghapus semua volume yang ada pada disk yang dipilih.
diskpart command: delete volume
9. Ketik "SELECT DISK 1" lalu tekan enter.
10. Ketik "CONVERT GPT" untuk mengubah format disk MBR ke GPT lalu tekan enter.
diskpart command: convert gpt 
11. Ketik "Exit" untuk keluar dari Command Prompt lalu enter.
SEBELUM MENGUBAH FORMAT DISK MBR KE FORMAT GPT, SEBAIKNYA BACK UP TERLEBIH DAHULU DATA YANG ADA PADA HARDDISK ANDA AGAR DATA TIDAK TERHAPUS !


Hacker Top Dunia Tertawakan Mahasiswa Indonesia

Monday, 8 September 2014


Seorang mahasiswa yang mengaku berasal dari Indonesia, Raffy Nindyo, menjadi perbincangan di Twitter. Hal ini karena dia meminta bantuan hacker kelas dunia, Kevin Mitnick, untuk meretas website kampusnya.

Raffy diketahui mengirimkan email kepada Mitnick pada 3 September 2014, pukul 8 malam. Dalam email itu dijelaskan bahwa dia berasal dari Indonesia dan meminta Mitnick mengubah nilainya.

"Excuse me Mr. Mitnick. I am from Indonesia, I Have a request. Can you help me to hack my university's website, for changing my university grade??," tulis Raffy.

Namun siapa sangka sehari setelah menerima email, Mitnick mem-posting email tersebut ke Twitter dan dilengkapi kalimat ledekan. "Siapa yang menginginkan klien ini? Saya terlalu sibuk. lol," kicau @kevinmitnick.

Saat berita ini diturunkan, postingan Mitnick itu mendapatkan 1,1 ribu retweet dan 348 favorit. Alhasil pengguna Twitter pun mengomentari permintaan Raffy tersebut.

"Haha mahasiswa indonesia diledek," tulis @Ianpujiyanto123 yang me-retweet kicauan Mitnick tersebut.

"@kevinmitnick (Raffy) sangat memalukan," kata @ahdiannurda.

"Malu-maluin Indonesia aja," ungkap pengguna lain dengan akun @denykurniw27.

Sampai saat ini belum diketahui siapa sosok di balik nama Raffy Nindyo dan kampusnya.

Kevin Mitnick sendiri adalah seorang konsultan keamanan, penulis, dan hacker. Dia dikenal sebagai hacker komputer paling dicari di Amerika Serikat (AS), sebelum akhirnya ditangkap oleh FBI pada 15 Februari 1995.

Saat ini hacker tersebut menjalankan sebuah perusahaan keamanan bernama Mitnick Security Consulting, yang membantu menguji kekuatan dan keamanan sebuah perusahaan.

Sumber:


florence sihombing menghina jogja

Monday, 1 September 2014


Mulutmu adalah harimaumu, pepatah lama ini ternyata berlaku pula di dunia maya. Bila tak hati-hati, seseorang pengguna internet bisa berurusan dengan penegak hukum. Termasuk kecerobohan yang membuat seseorang dapat terjerat pasal pidana, baik Kitab Undang-undang Hukum Pidana maupun UU Informasi dan Transaksi Elektronik.

Kondisi itu seperti yang saat ini dihadapi mahasiswa S2 Universitas Gadjah Mada (UGM) Florence Sihombing dan penyanyi Rinada. Kendati berbeda kasus, 2 wanita ini menghebohkan linimasa beberapa media sosial dan menjadi perbincangan hangat di tengah masyarakat. Pemberitaan mengenai keduanya pun menjadi topik hangat dalam beberapa hari terakhir.

Umpatan Itu

Florence membuat heboh Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di wilayah Baciro/Lempuyangan, Yogyakarta pada Rabu, 27 Agustus 2014. Wanita 26 tahun ini marah-marah karena dianggap tak mau antre saat hendak mengisi bahan bakar minyak (BBM). Ketika itu ia yang mengendarai sepeda motor masuk ke jalur mobil di bagian Pertamax 95. Kekesalan Florence pun diungkapkan melalui akun Path miliknya dengan kalimat memaki-maki Kota Pelajar tersebut.

"Jogja miskin, tolol, dan tak berbudaya. Teman-teman Jakarta-Bandung jangan mau tinggal Jogja," tulis Florence dalam Path @florenceje, Kamis 28 Agustus 2014.

Makian melalui status di media sosial itu sontak menyebar di dunia maya. Kicauan tersebut pun menuai umpatan di berbagai media sosial.

Beberapa waktu kemudian, dia pun meminta maaf atas kata-katanya. Screen shoot permintaan maafnya itu di-posting oleh akun Twitter @swaragamafm Kamis, 28 Agustus 2014 pukul 8:36 AM dalam bentuk attachement image.

"Florence Sihombing memohon maaf yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Jogja via akun Path-nya juga. #FlashBreak."

Hanya saja nasi telah menjadi bubur. Walau telah meminta maaf di beberapa media sosial dan menggelar konferensi pers melalui pengacaranya, Florence ternyata tetap diproses secara hukum. Terutama dengan adanya gugatan dari sejumlah komunitas di Yogyakarta.

Florence Ditahan

Berselang 2 hari, kalimat makian Florence Sihombing mengantarkan gadis 26 tahun itu pada urusan hukum. Florence ditahan setelah kasus umpatan di media sosial yang menghina Yogyakarta dilaporkan ke Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Dari saksi, statusnya naik menjadi tersangka.

Pada Sabtu, 30 Agustus 2014 sekitar pukul 10.30 WIB, Florence datang memenuhi panggilan pemeriksaan di Direskrimsus Polda DIY, dengan ditemani kuasa hukumnya. Namun pukul 14.00 WIB dilakukan penahanan terhadapnya. Dia akan ditahan selama 20 hari ke depan.

Juru bicara dan kuasa hukum Florence, Wibowo Malik merasa keberatan dengan penahanan kliennya. "Tapi kami tidak akan ngomong apa-apa dahulu sebelum surat-surat sampai menerima surat yang kami minta," ujar Wibowo di Mapolda DIY, Yogyakarta.

Wibowo pun mempertanyakan dasar penangkapan kliennya. Dia mengaku, belum mendapat surat perintah penangkapan kliennya. "Apa dasarnya klien kami ditangkap kalau bukan atas dasar surat perintah penyidikan, betul nggak," ujar Wibowo.

Florence diancam Pasal 311 KUHP Pasal 28 Ayat 2 Tahun 2008 tentang Pencemaran Nama Baik dengan ancaman hukuman penjara 4-6 tahun. Serta, Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) dengan ancaman maksimal 6 tahun dan/atau denda Rp 1 miliar.

Dinilai Tidak Kooperatif

Sementara itu, Direktur Reskrimsus Polda DIY Kombes Pol Kokot Indarto menjelaskan, penahanan dilakukan dengan syarat tersangka dinilai tidak kooperatif, kecenderungan melarikan diri, dan menghilangkan barang bukti.

Menurut Kokot, selama pemeriksaan, tak ada itikad baik dari terlapor. Bahkan yang bersangkutan tidak mau menandatangani Berita Acara Pemeriksaan (BAP). "Sampai tadi tidak mau BAP (Berita Acara Pemeriksaan). Biar ada saksi kalau dia tidak mau tanda tangan. Perlu kita saksi orang korban dan publik," ujar Kokot.

Di lain pihak, kuasa hukum Florence Sihombing, Wibowo Malik mengungkapkan ada intimidasi oleh oknum polisi terhadap kliennya sebelum ditahan. Meski begitu, ia enggan mengungkapkan sang pengintimidasi tersebut.

"Tapi kami nggak akan bilang. Itu oknum," ujar Wibowo di Kantor Reskrimsus Mapolda DIY, Yogyakarta, Sabtu 30 Agustus 2014.

Pengacara berkilah demikian. Namun pihak Komunitas Yogya menyatakan bahwa Florence Sihombing justru kembali melancarkan makian di dunia maya sebelum ditangkap polisi.

Florence mengeluarkan sejumlah tweet baru. Bahkan sejumlah kicauan terbaru itu dikeluarkan Florence dengan menghina atau mengumpat Kepolisian Yogyakarta. Hal itu dilakukan Florence di media sosial Path dan Twitter.

"Malamnya kita lihat ada tweet-an baru dari Florence. Yang intinya: "Kok saya dipanggil polisi. Polisi Jogja bego atau tolol gitu," tutur Ryan Nugroho mewakili berbagai Komunitas Yogya di Markas Polda DIY, Kota Yogyakarta, Sabtu, 30 Agustus 2014.

Menurut Ryan, aktivitas tweet Florence yang menghina Kota Yogyakarta sudah dilakukan sejak Februari 2014. Ryan menilai, luapan emosi yang mengeluhkan Yogya tersebut menandakan jika Florence berbohong jika hanya melakukan sekali tweet hinaan terhadap Yogya.

"Kalau dia ngomong yang menjelekkan Kota Yogya sejak Februari. Dia mahasiswa hukum loh. Jadi dia sadar dan tahu sejak awal tahun melakukan postingan yang sifatnya mengejek secara halus Yogya. Ini bohong kalau pengacaranya bilang itu curhatan (curahan hati). Kalau curhat itu kan sekali waktu, nggak dari awal tahun," ujar dia.

Ryan juga tidak mengetahui jika akun asli yang dimiliki Florence sudah ditutup sejak Kamis 28 Agustus sore. Namun ia mempertanyakan postingan di akun Twitter @florenje_ yang masih muncul dan menghina polisi.

"Kalau dia bilang sudah ditutup sejak Kamis kok masih ada postingan lagi. Dan kenapa yang ditutup akunnya cuma FB (Facebook) dan Twitter. Kenapa yang Path nggak," ujar Ryan.

Tanya Ahli TI dan Budaya

Polisi pun sempat dibuat pusing dengan sikap Florence Sihombing. Tersangka kasus pencemaran nama baik karena umpatannya di media sosial Path tidak mau memberikan nomor identifikasi pribadi (PIN) telepon genggamnya kepada polisi saat diperiksa.

"Salah satu fakta sekarang di depan penyidik dia tidak mau ngasih PIN. Kalau HP (handphone) sekarang kalau tidak mau ngasih PIN-nya ya susah, walaupun mau tak bawa ke laboratorium komputer di Mabes Polri. Itu jadi satu bukti petunjuk," ujar Direktur Reskrimsus Polda DIY Kombes Pol Kokot Indarto di Reskrimsus Polda DIY, Yogyakarta, Sabtu, 30 Agustus 2014.

Kokot juga akan menanyakan kepada ahli budaya dan teknologi informasi (TI) untuk menyelesaikan kasus Florence Sihombing. Apalagi, kasus ini dinilai dapat meresahkan masyarakat.

Florence Sihombing telah resmi ditahan dan dimasukkan ke tahanan Polda DIY pada Sabtu, 30 Agustus sekitar pukul 17.00 WIB.

Permintaan Maaf Diterima, Proses Hukum Tetap Bergulir

Terkait hal itu saksi korban pelapor Florence ke polisi, Ryan Nugroho mengatakan akan memaafkan mahasiswa S2 UGM tersebut walaupun cara meminta maaf dinilai tidak sesuai dengan etika. Sebab, permohonan maaf Florence diwakilkan oleh kuasa hukum tanpa dihadiri oleh yang bersangkutan. Sekalipun sudah memaafkan, imbuh Ryan, namun proses hukum harus terus berjalan bagi Florence.

Ryan menjelaskan ada 7 elemen yang melaporkan Florence ke Polda DIY, yakni Songsong Buono, Gerakan Cinta Indonesia, Revelve for Humanity. Granat DIY, Komunitas Sepeda Tua, Komunitas Reptile Owner, dan Advokat Muda DIY.

Ia menegaskan selama sebelum penahanan pihaknya menjamin tidak pernah terjadi intimidasi ataupun teror yang dilakukan masyarakat Yogya. Baik secara langsung maupun lewat telepon.

Sementara aksi bully terhadap Florence di media sosial dinilai Ryan sebagai hal wajar. Namun ia memastikan, 7 komunitas yang melaporkan Florence ke polisi tersebut tidak pernah meneror.

"Kalau di-bully di media sosial itu wajar. Respons. Tapi tidak ada ancaman saya pikir. Karena kami berkoordinasi dengan berbagai elemen bahwa kita harus menunjukkan sangat berbalik dengan apa yang dia sangkakan. Kalau disangka orang tolol kita orang terpelajar. Dan berbudaya bahwa kita tidak melakukan kekerasan apa pun," ujar Ryan di Mapolda DIY, Sabtu, 30 Agustus 2014.

Ryan menjelaskan pula, saat pemeriksaan polisi sikap Florence dinilai tidak menandakan rasa penyesalan dan tak menganggap hal itu sebagai masalah serius. "Mukanya datar seperti nggak ada rasa penyesalan. Dia tidak anggap ini sebagai masalah serius. Tapi itu dugaan kami ya. Sebagai manusia boleh menduga dong. Tapi kita nggak tahu juga," ujar dia.

Kondisi Kejiwaan Florence Akan Diperiksa

Adapun polisi memeriksa Florence sejak Jumat, 29 Agustus. Ditreskrimsus Kombes Pol Kokot Indarto mengatakan, Florence mempunyai argumen sendiri terkait kasus yang dialaminya saat ini. Bahkan tak segan tersangka melakukan debat kusir dengan polisi terkait kasusnya ini.

"Saya pikir Florence itu laki-laki. Setelah ketemu dengan saya. Saya ajak diskusi cenderung jawabannya melenting dan debat kusir. Walaupun dia tidak mau dibilang debat kusir. Kalau saya tanya A, dia nggak segera jawab dengan A, tapi dia jawab dengan analisa. Saya nggak butuh analisa," ujar Kokot di Mapolda DIY, Sabtu, 30 Agustus 2014.

Kokot menilai kondisi debat kusir ini membuat polisi memerlukan pendapat dari psikolog untuk menjelaskan kondisi kejiwaan dari yang bersangkutan. Jika terbukti ada potensi gangguan kejiwaan, maka polisi akan merekomendasi untuk membawa yang bersangkutan ke rumah sakit jiwa di Magelang, Jawa Tengah.

Sungguh ironis. Namun, perkara hukum yang dihadapi Florence Sihombing memang dapat menjadi pelajaran bagi siapa pun. Terutama pengguna media sosial agar bijak saat menuliskan status ataupun komentar di dunia maya.

Sumber


banner125125 BM Store ads_box ads_box ads_box